SyazAna♥
The Penulis



[Assalamualaikum]

”Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu dugaan)?




Genap tiga hari
Wednesday, 28 March 2012 | 5:45 pm 0 mengayat
Aku lemah tanpamu 
Kau tiada , aku seperti jasad tanpa roh 
Begitu lemah

Hari ini genap tiga hari kau pergi meninggalkan aku
Entah kapan entah bila kita boleh bertemu lagi
Aku sendiri tidak pasti . Mungkin selama-lamanya .
Tapi siapa tahu masa depan. Mesin masa? Kelentong lebih .

Hari ini genap tiga hari kau tiada di sisiku
Siapa yang akan mengambil posisi kau ?Tiada siapa, itulah jawapannya.
Sampai bila pun tiada siapa . Kau teristimewa . Ahh, kau unik .
Hanya kau yang sudi menemaniku tatkala aku sunyi .
Untuk itu kukirimkan separuh nafasku buatmu .
Walau dimana jua kau berada sekarang .

Hari ini genap tiga hari aku tidak mendengar suaramu, merasakan setiap nafas yang kau hembus dan menatap wajahmu 
Bagi aku , hanya kau yang boleh buat aku tenang tatkala  mendengar suaramu, merasakan setiap nafas yang kau hembus dan menatap wajahmu 
Hebat . Kau memang hebat . Hanya dengan mendengar suaramu, merasakan setiap nafas yang kau hembus dan menatap wajahmu  , aku bisa tenang?
Tetapi lagi hebat Tuhan yang mencipta kau . 
(Segala puji-pujian hanya untukMu Ya Allah)

Dan genap tiga hari aku kehilangan . Kehilangan separuh jiwaku .
                Separuh nafasku pergi , Memang indah semua ,tapi semuanya berakhir luka .

Tiga hari yang lepas aku cukup terseksa . 
Sungguh pahit untuk ditelan . 
Sungguh payah untuk aku lupai semua itu .
Entah bagaimana aku mahu tempuh hari-hari akan datang?

Kalau aku boleh pilih , aku pilih agar kita tidak bertemu langsung .
Bukan senang, bukan mudah nak aku terima hakikat bahawa aku telah kehilangan
Aku cuba untuk melupakan kau dengan buat sesuatu yang boleh menghiburkan hati ini.
Tapi tetap tak boleh . Aku tak mahu memori aku bersama kau luput begitu saja.
Mungkin aku perlukan masa .

Malam itu hampir saja airmata aku jatuh.Hatiku remuk .
Ku dongak ke langit .
Selimut malam semakin erat memeluk langit . Lantas , aku bermimpi dalam tidurku .


#Syazeziry

Kenapa pula aku jiwang harini? Mungkin sebab aku terlalu rindu dia agaknya.
Ya  , aku rindu . 
Ku benar-benar rindu . Entah kapan kita dapat bersua kembali .


Older Post | Newer Post